Bahaya Dan Konsekuensi Sex Bebas

Filed under: Seks Tips |

Sex bebas (free sex) telah menjadi istilah umum di kalangan generasi muda sekarang ini. Bagaimana tidak, sex bebas menjadi suatu hal yang biasa / umum dan tidak perlu ditutup-tutupi lagi. Para pelakunya bahkan semakin meluas dari usia remaja sampai dewasa.

Usia remaja memang menjadi saat-saat penuh ketidakpastian bagi banyak orang. Disebut dewasa, belum waktunya. Namun mereka juga sudah tidak dapat lagi disebut sebagai anak-anak yang tidak memiliki tanggung jawab atas dirinya sendiri. Di usia remaja banyak hal yang terjadi, baik secara fisik maupun mental. Secara fisik, pertumbuhan sedang mencapai masa percepatan yang luar biasa, termasuk kematangan sexual yang sangat kentara. Sedangkan secara emosi, remaja memiliki emosi yang belum stabil, terikat erat dengan kelompok pergaulannya dan memiliki rasa ingin tahu serta keberanian yang besar untuk mencoba sesuatu yang baru.

Dalam masa-masa inilah secara psikososial mulai muncul perasaan tertarik terhadap lawan jenis, memiliki rasa percaya diri yang semakin kuat, mulai sering memperhatikan penampilan dan memiliki kemampuan kognitif yang semakin baik. Namun dalam tahap perkembangan ini bila tak disiasati dengan baik dapat mengakibatkan penyimpangan perilaku pada remaja yang mengarah pada narkoba dan pergaulan sex bebas.

Berdasarkan penelitian PKBI terhadap 12 kota di Indonesia, 10-31% remaja yang belum menikah sudah pernah melakukan hubungan sexual. Secara umum terlihat dari fenomena yang ada di kalangan pelajar dan mahasiswa bagaimana siswi gemar berseragam seksi bahkan merangkap gadis panggilan, ayam kampus, sampai menjadi gigolo bagi teman-temannya dan melakukan maupun menyukai striptease dan pesta sex. Pernikahan dini akibat MBA (married by accident) menjadi hal yang tak lagi langka di kalangan remaja saat ini.

Darimanakah asal dari semua perilaku ini? Dari sekedar tertarik pada lawan jenis, ketika masuk ke tahap pacaran, dengan rasa ingin tahu dan pengetahuan yang terbatas, gaya pacaran yang tak terkontrol seringkali menjadi awal dari sex bebas. Mulai dari berpegangan tangan, mencium pipi dan dahi, mencium bibir dan leher, berpelukan, petting, oral sex sampai akhirnya ML (making love).

Banyak bahaya yang berada di balik perilaku sex bebas, di antaranya adalah:

  1. Organ reproduksi yang matang dan fungsional telah dimulai sejak remaja berusia 13 atau 14 tahun.
  2. Kehamilan bisa saja terjadi bahkan jika itu hanya sekali melakukan hubungan sex.
  3. kehamilan di luar nikah biasanya diikuti dua pilihan: menikah di usia muda dan melakukan tindak aborsi.
  4. Bila menikah di usia muda, otomatis remaja tersebut akan putus sekolah serta harus berhadapan langsung dengan tuntutan hidup untuk mandiri dan mapan.
  5. Jika memiliki anak, harus mempersiapkan biaya untuk biaya persalinan serta perawatan bayi. Belum lagi harus menghadapi beban moral terhadap kehidupan sosial.
  6. Aborsi seringkali dipilih menjadi jalan keluar lari dari masalah karena anaknya tidak akan memiliki ayah yang sah, penolakan dari keluarga, tidak siap menikah serta untuk menghindari rasa malu.
  7. Data menunjukkan 2,3 juta kasus aborsi terjadi setiap tahun di Indonesia. 20% di antaranya dilakukan oleh remaja, dan lebih dari 200 wanita meninggal sia-sia setiap hari akibat komplikasi aborsi, baik akibat aborsi yang dilakukan secara tidak aman maupun yang ditangani oleh ahli kesehatan.
  8. Dampak jangka pendek secara langsung dari aborsi dapat berupa perdarahan, infeksi pasca aborsi, sepsis dan kematian ibu. Dalam jangka panjang berupa gangguan kesuburan sampai terjadinya infertilitas.
  9. Sex bebas meningkatkan resio terjangkitnya penyakit menular sexual (PMS) seperti sifilis, gonorrhea, hepatitis, HIV dan AIDS.
  10. Secara psikologis, para pelaku sex bebas akan mengalami hancurnya gambar diri, kehilangan harga diri akibat hilangnya keperawanan maupun keperjakaan, perasaan dihantui dosa, takut hamil maupun takut ketahuan, lemahnya ikatan yang terjalin yang dapat berakibat panjang dengan gagalnya pernikahan di masa depan, dan memiliki beban moral yang besar.

Dengan segudang bahaya yang disandangnya, sudah seharusnya jika setiap pihak bekerjasama bahu-membahu memperhatikan tumbuh kembang para remaja baik secara fisik maupun psikologi. Bila sudah terlanjur terjadi, dukungan keluarga terutama orangtua dan pertobatan sejati dapat membawa remaja keluar dari keterpurukannya akan dosa ini.

Jika belum terjadi, terdapat beberapa hal dan sikap yang perlu dilakukan baik oleh remaja itu sendiri maupun lingkungan dimana remaja tersebut berinteraksi. Di antaranya adalah:

  1. Didik anak remaja sejak dini, berikan pendidikan sex yang benar dan terarah sehingga mereka tidak mencari informasi dari sumber yang salah.
  2. Miliki hubungan pacaran yang kudus disertai dengan komunikasi dan komitmen untuk tetap berada dalam batasan yang benar.
  3. Proteksi dan kontrol dari orangtua, keluarga dan lingkungan.
  4. Hindari pergaulan yang buruk.
  5. Hindari bacaan pornografi maupun melihat film-film pornografi.
  6. Remaja harus bisa menjaga diri dengan memegang dan melakukan Firman Tuhan tanpa kompromi dalam hal kekudusan
Dengan apakah seorang muda mempertahankan kelakuannya bersih? Dengan menjaganya sesuai dengan firman-Mu.
source: truth media
Share and Enjoy:
  • Print
  • Facebook
  • Google Bookmarks
  • email
  • Twitter
Posted by on February 24, 2012. Filed under Seks Tips. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>